= Menu

FS Bali Corp
« Breaking News

Bursa Wall Street Berakhir Positif; Ketegangan Suriah Mereda, Laporan Laba Emiten Meningkat

Posted 2018-04-17 07:30:20 WITA

(Vibiznews - Index) Pasar saham AS naik pada akhir perdagangan Selasa dinihari (17/04) seiring meredanya kekhawatiran konflik Suriah saat ini, sementara beberapa perusahaan terbesar AS melaporkan hasil kuartalan yang kuat.

Indeks Dow Jones naik 212.90 poin menjadi ditutup pada 24.573,04, dengan Merck membantu memimpin kenaikan dalam indeks.

Indeks S & P 500 naik 0,8 persen menjadi 2,677.84, dengan material dan telekomunikasi sebagai sektor berkinerja terbaik.

Indeks Komposit Nasdaq naik 0,7 persen menjadi 7.156,28.

Pekan lalu, militer AS melakukan serangan misil presisi terhadap pemerintah Suriah sebagai tanggapan atas serangan kimia yang dilakukan di negara tersebut. Serangan itu dilakukan bersama dengan Prancis dan Inggris.

Pentagon mendeskripsikan penyerangan yang dipimpin AS sebagai "tanggapan yang dibenarkan, sah, dan proporsional" terhadap penggunaan senjata kimia rezim Suriah yang terus-menerus. Menteri Pertahanan James Mattis menyebut penyerangan sebagai "satu kali tembakan" dan mengatakan bahwa mereka ditujukan pada infrastruktur senjata kimia pemerintah Suriah.

Investor juga mengawasi pendapatan perusahaan setelah Bank of America melaporkan hasil kuartalan yang lebih baik dari perkiraan. Penghasilan bank dibantu oleh pertumbuhan kredit dan pajak perusahaan yang lebih rendah. Saham Bank of America naik 0,4 persen.

J.B Hunt Transport naik lebih dari 6 persen di belakang pendapatan kuartalan yang lebih kuat dari perkiraan, dipimpin oleh lonjakan 14 persen dalam penjualan Intermodal, segmen terbesarnya. Stok adalah saham berkinerja terbaik baik di S & P 500 dan Dow.

Musim penghasilan dimulai dengan awal yang baik sejauh ini. Pekan lalu, BlackRock, J.P. Morgan Chase dan Citigroup melaporkan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan. Netflix dijadwalkan merilis hasil kuartalannya Senin setelah penutupan.

Wall Street memiliki ekspektasi tinggi untuk musim laba ini, dengan analis memperkirakan kenaikan 17,3 persen pada laba kuartal pertama, menurut FactSet.

Di tempat lain dalam berita perusahaan, saham Merck melonjak 2,6 persen setelah perusahaan itu mengatakan obat pengobatan kankernya Keytruda mengurangi risiko kematian dalam uji coba sebesar 51 persen ketika dikombinasikan dengan kemoterapi, dibandingkan kemoterapi saja.

Dalam berita ekonomi, penjualan ritel AS naik 0,6 persen pada Maret, didorong oleh lonjakan 2 persen dalam penjualan mobil.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif dengan ketegangan di Suriah mereda dan laporan laba kuartalan yang positif. Demikian juga jika malam nanti data perumahan AS bulan Maret terealisir positif, akan menguatkan bursa Wall Street.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

« Breaking News