= Menu

FS Bali Corp
« Breaking News

Bursa Eropa Sebagian Besar Lebih Tinggi; Indeks Italia Merosot 2,4 Persen

Posted 2018-05-17 06:30:56 WITA

(Vibiznews - Index) Bursa Saham Eropa ditutup lebih tinggi pada Rabu malam (16/05) meskipun ada kenaikan suku bunga untuk utang Italia di pasar obligasi. Kenaikan bursa Eropa mengikuti pergerakan positif bursa Wall Street.

Indeks Pan-Eropa Stoxx 600 ditutup sementara naik 0,29 persen dengan berbagai sektor bergerak ke arah yang berbeda. Lebih khususnya, indeks utama Italia turun 2,4 persen karena kekhawatiran terhadap pemerintahnya di masa depan.

Indeks FTSE 100 ditutup naik 0,15 persen, sementara DAX Jerman naik 0,20 persen dan CAC40 Perancis berakhir lebih tinggi sebesar 0,3 persen.

Pihak sayap kanan Lega Italia membantah laporan bahwa pihaknya mencari penghapusan utang senilai 250 miliar euro ($ 296,16 miliar) jika itu menjadi bagian dari kesepakatan pembagian kekuasaan dengan Gerakan Lima Bintang anti-kemapanan (M5S). Tetapi upaya-upaya itu tidak cukup untuk meredam kekhawatiran atas masa depan ekonominya.

Menjelang sore waktu London, imbal hasil obligasi Italia melonjak sementara euro merosot sekitar setengah persen terhadap dolar. Imbal hasil obligasi 10-tahun naik 16 basis poin, kenaikan harian terbesar sejak November 2016.

Di seluruh indeks Eropa, Saipem melawan perjuangan perusahaan-perusahaan Italia untuk menyelesaikan hampir 12 persen. Ini mengikuti peningkatan peringkat. Micro Focus kehilangan sebagian kekuatan awalnya di tempat terbuka untuk berdagang hanya di atas 6,2 persen pada akhir sesi. Ini juga setelah pembaruan perdagangan positif.

Alstom juga naik sepanjang hari, naik 3,8 persen. Perusahaan melaporkan bahwa laba bersih naik sekitar 60 persen untuk tahun fiskal.

Di sisi lain, perusahaan Prancis Elior mencatat persentase penurunan satu hari terburuk sejak November 2017, menurut Reuters. Saham turun mendekati 14 persen setelah perusahaan mengeluarkan peringatan laba.

Para pelaku pasar juga mencerna ketidakpastian geopolitik baru yang terkait dengan Korea Utara. Negara itu membuang rencana untuk pembicaraan dengan Korea Selatan pada Rabu setelah pelatihan militer gabungan antara AS dan Seoul, Reuters melaporkan.

Pada saat yang sama, investor memantau pasar obligasi setelah imbal hasil pada 10 tahun AS naik menjadi 3,09 persen pada hari Selasa, tertinggi dalam tujuh tahun. Hasil yang lebih tinggi berarti biaya pinjaman yang lebih tinggi untuk perusahaan dan dengan demikian lebih sedikit margin untuk dividen.

Dalam hal data, angka inflasi di Jerman turun 0,1 persen pada bulan April dari bulan sebelumnya, menciptakan lebih banyak tekanan untuk Bank Sentral Eropa.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan mencermati pergerakan bursa Wall Street, mengingat belum ada potensi sentimen berita yang dapat menggerakkan.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

« Breaking News