= Menu

FS Bali Corp
« Breaking News

Asia Perhatikan Dengan Seksama KTT Selasa Di Singapura

Posted 2018-06-11 13:48:22 WITA

(Vibiznews - Economy & Business) - Pertemuan pertama kalinya antara pemimpin AS dan Korea Utara akan terjadi di Singapura dengan konsekuensi yang berpotensi besar bagi Asia dan masyarakat internasional.

Presiden Donald Trump dari AS dan Kim Jong Un dari Korea Utara, yang tiba secara terpisah di Singapura pada hari Minggu, akan bertemu tatap muka Selasa pagi di Capella Hotel, sebuah hotel mewah yang terletak di pulau resor Sentosa.

Washington berharap diskusi bilateral akan menjadi yang pertama dengan pemerintah Kim, yang akan membahas kemampuan program senjata nuklirnya yang telah menjadi ancaman bagi tetangga seperti Seoul dan Tokyo dan bahkan berpotensi untuk daratan AS.

Selama beberapa dekade, Pyongyang telah berusaha untuk menggambarkan ekonomi terbesar dunia sebagai agresor imperialis untuk perannya dalam Perang Korea sekaligus menyalahkan Washington untuk situasi ekonomi yang mengerikan yang telah diperburuk oleh sanksi internasional.

Negara yang telah lama terisolasi ini mengatakan bahwa ada "ancaman nuklir ekstrim dan langsung" dari AS, yang menuduh mendorong perubahan rezim yang saat ini berkuasa di Korut.

Pertemuan Selasa dianggap sebagai terobosan diplomatik penting dalam sejarah, tapi banyak ahli telah mengatakan KTT itu mengandung kesalahan pada bagian Washington karena telah melegitimasi rezim Kim dan menempatkan dia sebagai sama dengan Trump.

Namun, ke depan, analis geopolitik mengatakan tujuan yang realistis adalah bagi kedua belah pihak adalah awal tindakan membangun kepercayaan yang akan mempersempit jurang kecurigaan besar yang saat ini ada di antara mereka.

Berikut adalah rincian poin-poin utama di balik peristiwa bersejarah ini.

Hasil konkret tidak diharapkan, para ahli kebijakan dan keamanan nuklir tidak percaya Pyongyang akan melepaskan teknologi yang menjadi pusat identitas Korea Utara.

Di masa lalu, Pyongyang mengatakan pihaknya mungkin bebas nuklir hanya jika kondisi tertentu terpenuhi, termasuk mengakhiri kehadiran militer Amerika di Korea Selatan serta mengakhiri payung nuklir regional AS, pengaturan keamanan di mana Washington menjanjikan dalam bentuk pembalasan atas nama menutup sekutu jika mereka diserang dengan senjata nuklir.

Para analis meragukan Kim dari Korea Utara akan menyerahkan senjata nuklirnya.

"Risiko terbesar adalah jika kita mendapatkan kesepakatan politik di KTT ini dan sepertinya terlihat bagus tapi kemudian berantakan pada rincian - mungkin tidak dalam enam bulan, mungkin tidak dalam satu tahun namun dalam lima tahun," Michael Kovrig, penasehat senior di International Crisis Group, mengatakan kepada CNBC pada hari Senin.

"Itu sebabnya kita butuh proses yang jelas, langkah-demi-langkah yang berlangsung dalam bentuk tindakan nyata yang menciptakan lingkungan keamanan di mana Korea Utara benar-benar bersedia untuk mengambil langkah-langkah dan Amerika Serikat berada dalam posisi untuk memantau dan memverifikasi langkah-langkah itu. "

Bahkan jika Korea Utara dengan berani mengatakan mereka berkomitmen untuk denuklirisasi, yang hampir tidak menjamin apa-apa. Dan memang rezim Kim telah membuat komitmen sebelumnya, dan pemantauan kepatuhan terhadap kesepakatan kemungkinan akan menyajikan sebuah tantangan.

Menjelang pertemuan puncak ini, banyak yang telah dikatakan tentang kesediaan Korea Utara untuk "bebas nuklir" dalam pertukaran untuk pelonggaran dari AS dan tekanan internasional.

Tetapi banyak yang berpendapat bahwa kedua pihak memiliki definisi yang berbeda dari istilah kritis.

Untuk AS, istilah denuklirisasi berarti Korea Utara melepaskan senjata nuklir. Tapi untuk Pyongyang, "denuklirisasi" termasuk penghentian aliansi Amerika di wilayah tersebut dan penghapusan kehadiran militernya di Korea Selatan.

"Itu adalah kalimat yang berbeda dari arti denuklirisasi yang sangat luas dari Semenanjung Korea," Victor Cha, seorang profesor Universitas Georgetown dan penasihat senior di Pusat Studi Strategis dan Internasional mengatakan pada sebuah acara di Washington.

KTT mungkin saja menjadi trik Korea Utara lainnya tawaran Kim untuk mengadakan pembicaraan hanyalah sebuah cara untuk mendapatkan konsesi, menurut beberapa ahli strategi, yang mengatakan penguasa milenial hanya resuscitating pendekatan pendahulunya dikejar dalam upaya perdamaian sebelumnya.

Tahun perundingan gagal, terutama selama 2003-2009 Pembicaraan Enam Pihak, menunjukkan pola lama Utara menawarkan pembicaraan dalam pertukaran untuk sumber daya, bantuan, melonggarkan sanksi - atau untuk sekadar membeli waktu untuk program nuklirnya.

Seluruh Asia memperhatikan dengan seksama Hasil KTT Selasa adalah sangat penting ke seluruh wilayah, terutama Seoul, Tokyo dan Beijing.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group Editor : Asido Situmorang  
« Breaking News