= Menu

FS Bali Corp
« Breaking News

Harga Minyak Bergerak Naik Merespon Ketegangan Timur Tengah

Posted 2019-05-16 18:32:56 WITA

(Vibiznews - Commodity) Harga minyak naik pada hari Kamis (16/05) untuk hari ketiga berturut-turut terbebani kekhawatiran gangguan pasokan seiring meningkatnya ketegangan di Timur Tengah, namun sentimen dibayangi peningkatan persediaan minyak mentah AS.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 62,57 per barel, naik 55 sen atau 0,89 persen. dari penyelesaian sebelumnya.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 72,18 per barel, naik 41 sen atau 0,57 persen. Brent menuju kenaikan mingguan terbesar dalam enam minggu.

Minyak menarik dukungan dari risiko konflik di Timur Tengah, dengan helikopter membawa staf AS dari kedutaan AS di Baghdad pada hari Rabu terpicu kekhawatiran akibat ancaman yang dirasakan dari Iran.

Persediaan minyak mentah AS naik ke level tertinggi sejak 2017 membantu membatasi harga, tetapi data pemerintah menunjukkan dorongan lebih rendah terhadap pasokan daripada data industri yang dirilis sebelumnya dan penurunan pasokan bensin juga mengurangi sentimen bearish dari data.

Juga menjaga harga adalah ketidakpastian tentang apakah OPEC dan produsen lain akan mempertahankan ke paruh kedua tahun ini pemotongan pasokan yang telah mendorong harga lebih dari 30% pada 2019.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) mengatakan pada hari Selasa bahwa permintaan dunia akan minyaknya akan lebih tinggi dari yang diperkirakan tahun ini.

Kelompok produsen OPEC +, yang mencakup Rusia, bertemu bulan depan untuk meninjau apakah akan mempertahankan pakta setelah Juni.

Pasar minyak ditandai dengan pasokan yang terbatas. Akhir bulan ini untuk keringanan A.S. yang memungkinkan beberapa negara membeli minyak Iran setelah penerapan kembali sanksi A.S. telah mendorong Teheran untuk melonggarkan pembatasan pada program nuklirnya dan mengancam tindakan yang dapat melanggar kesepakatan nuklir tahun 2015.

Sebuah serangan terhadap empat kapal tanker minyak di Teluk pada hari Minggu, di mana tidak ada yang mengaku bertanggung jawab, dan pengumuman Arab Saudi bahwa pesawat tak berawak menabrak dua stasiun pompa minyaknya, telah menambah kekhawatiran telah memicu kekhawatiran sisi pasokan.

Pengirim dan penyuling Asia telah membuat kapal-kapal menuju Timur Tengah dalam keadaan siaga dan mengharapkan kemungkinan kenaikan premi asuransi laut setelah serangan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan ketegangan di Timur Tengah yang masih berlanjut. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 63,00-$ 63,50, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 62,00-$ 61,50.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

« Breaking News