Emas Turun Ditengah Suasana Jelang Libur Akhir Tahun

Emas Turun Ditengah Suasana Jelang Libur Akhir Tahun

Category : Comodities

Suasana liburan merebak di seluruh pasar, aktivitas perdagangan berkurang lantaran trader hanya fokus untuk mempertahankan keuntungan ketimbang menambahnya. Tidak terkecuali emas, kehilangan beberapa momentum pada hari Kamis (19/12) pagi setelah tetap bertahan di kisaran target $1.480 selama sesi terakhir.

Emas berjangka COMEX untuk penyerahan Februari di New York ditutup turun $1,90, atau sebesar 0,1%, menjadi $1,478.70 per ons.

Emas spot, yang mencerminkan perdagangan langsung fisik emas, berkurang $1,14, atau sebesar 0,1%, menjadi $1,475,06 pada pukul 2:00 PM ET (19:00 GMT).

Penurunan tersebut menjadi untuk yang ketiga kalinya selama tujuh hari perdagangan bagi emas, yang telah naik sebesar $10 dalam rentang waktu tersebut. Emas telah naik sekitar 0,4% untuk bulan ini dan kuartal keempat serta sebanyak 15,4% untuk tahun ini.

Kenaikan itu hanya bagian kecil di pasar yang mengalami pergerakan naik harian $30 per ons atau lebih awal tahun ini setelah mencapai level tertinggi $1.500. Namun, pergerakan tersebut membantu membentuk basis titik support yang kuat untuk emas di $1.475 di tengah perdagangan dengan volume liburan yang menipis.

“Untuk logam mulia, tema inflasi muncul lagi. Kami tegaskan bahwa buyer emas tidak mati, dan fungsi reaksi asimetris the Fed adalah faktor kunci yang membuatnya tetap hidup,” jelaas TD Securities dalam catatan tentang emas.

Bulan lalu, Federal Reserve mengakhiri siklus penurunan suku bunganya untuk tahun 2019 setelah melaksanakan tiga pengurangan suku bunga berturut-turut sebanyak 25 basis poin. Ketua Fed Jay Powell sejak saat itu menyatakan keinginan untuk melihat pertumbuhan inflasi yang lebih besar agar dapat melanjutkan pelonggaran kebijakan.

“Ketua The Fed menginginkan kenaikan inflasi yang ‘tetap dan signifikan’ sebelum memberikan kenaikan suku bunga – yang pada akhirnya akan menekan suku bunga lebih lanjut dan memberikan dorongan bagi emas di tahun 2020,” TD Securities menambahkan.

“Ini memperkuat pandangan bahwa reli emas masih awal dan cenderung berlanjut hingga Tahun Baru.”

Source : investing.com