Harga Emas Anjlok Tajam Dipicu Suntikan Stimulus Cina

Harga Emas Anjlok Tajam Dipicu Suntikan Stimulus Cina

Category : Comodities

Ada pepatah mengatakan “ketika Cina bersin, dunia terkena flu”. Di kala krisis virus korona di republik itu telah menginfeksi pasar global, suntikan stimulus oleh bank sentralnya ke pasar uang domestik memberikan semacam rasa dingin yang berbeda bagi pasar emas Rabu (05/02) pagi.

Emas berjangka untuk penyerahan April COMEX di New York anjlok $26,90, atau sebesar 1,7%, di $1.555,50 per ons, penurunan satu hari terbesar sejak 7 November 2019. Kontrak emas April ini juga mencapai level tertinggi dua minggu di $1.552,85 pada awal sesi.

Emas spot, yang mencerminkan perdagangan langsung fisik emas, turun $21,91, atau 1,4%, di $1,554.14 per ons pada pukul 3:40 PM ET (20:40 GMT), setelah menyentuh titik terendah dua minggu di $1,549.11.

Hingga penurunan Selasa, emas telah bertahan di kisaran $1.560 – $1.590, mencoba kembali ke tingkat tertinggi tujuh tahun di bulan Januari di atas $1.600.

“Suntikan modal besar di Cina telah meningkatkan sentimen dan minat risiko di seluruh pasar, meskipun penurunan emas ini sendiri dapat membuktikan peluang pembelian yang baik bagi investor lain pada logam kuning,” urai George Gero, analis logam mulia RBC Wealth Management in New York.

Kejatuhan emas ini terjadi setelah People’s Bank of China (PBOC) mengatakan akan menyuntikkan dana senilai 500 miliar yuan ($71,4 miliar) ke pasar uang untuk “menjaga likuiditas yang wajar dan memadai dalam sistem perbankan selama periode pencegahan dan pengendalian epidemi.”

Stimulus ini membantu pasar saham Cina ditutup menghijau setelah mengalami kerugian besar pada hari Senin dan diterjemahkan menjadi keuntungan di sesi Eropa dan Wall Street.

Source : investing.com