Perpecahan OPEC+ Picu Perang Harga Minyak, Emas Makin Berkilau

Perpecahan OPEC+ Picu Perang Harga Minyak, Emas Makin Berkilau

Category : Comodities

Bahkan untuk jadi penjahat di film James Bond, peran Rusia dalam perpecahan di tubuh OPEC+ tampaknya menjadi kenyataan.

Masih banyak yang tidak percaya pada manuver langkah Moskow setelah empat puluh delapan jam tidak tercapainya kesepakatan untuk mendukung pengurangan produksi yang lebih besar dan bisa mengurangi lebih banyak permintaan minyak yang hilang akibat krisis virus covid-19 – dan menghindari kejatuhan harga minyak 10% yang spektakuler pada Jumat.

Dari Wina, tempat pejabat pemerintah produsen minyak paling kuat berkumpul pada pertemuan OPEC+ hari Jumat, hingga ke bank-bank, broker dan juga perusahaan dana lindung nilai di Wall Street dan negara lain, pertanyaan yang diajukan adalah sama: “Mengapa sekarang?”

“Saya kira itu adalah cara Rusia untuk mengatakan ‘Cukup sudah – setiap kali kita memangkas produksi, perusahaan minyak serpih AS yang mendapatkan keuntungan tanpa melakukan apa-apa’,” tandas Phil Flynn, analis pasar senior bidang energi pialang Price Futures Group. di Chicago.

“Bagi saya, apa yang dipikirkan Rusia masuk akal. Saya mengerti. Yang tidak saya mengerti adalah mengapa mereka melakukannya sekarang? Terutama dalam konteks dinamika pasar saat ini, di mana Anda kehilangan permintaan sebanyak ratusan ribu barel per hari, dan harga minyak ke $35 mulai terlihat seperti kenyataan dibandingkan dengan $55 hanya dalam beberapa minggu yang lalu. Itu sebabnya saya bertanya: Apakah Anda yakin ingin melakukan ini sekarang?”

Sejak 2016, Rusia telah menyetujui tiga kesepakatan pemangkasan produksi dengan kelompok OPEC Arab Saudi. Aliansi OPEC+, yang mencakup lebih dari 20 negara, rata-rata mengurangi produksi sekitar satu juta barel per hari selama tiga tahun terakhir. Dalam rentang yang sama, Amerika Serikat menjadi produsen minyak terbesar di dunia, menghasilkan rekor produksi tertinggi 13,1 juta barel per hari pada minggu lalu.

Bukan itu saja. Pengiriman minyak mentah AS juga meroket, menjadikan Amerika sebagai pengekspor minyak bersih untuk pertama kalinya dalam sejarah, hampir memenuhi upaya selama 40 tahun negara untuk mencapai kemandirian energi. Baru minggu lalu, ekspor minyak mentah AS mencapai lebih dari 4 juta barel per hari, menyamai angka tertingginya pada Desember silam.

Ini adalah transformasi yang luar biasa untuk sebuah negara yang melarang pengiriman minyak mentah selama empat dekade hingga 2016, karena takut terjebak di dalam negeri jika ada kejutan pasokan lain seperti tahun 1970-an. Tidak mengherankan, Rusia, yang menyaksikan volume minyak AS terus tumbuh saat mereka terus membatasi produksi, jangan berpikir itu adalah sebuah kebetulan.

Jadi, ketika perceraian antara Rusia-Saudi menyeruak – hanya delapan bulan setelah menteri energi mereka bercanda untuk dinikahkan mencapai “keabadian” – tindakan itu sama sekali tidak terduga. Namun, waktunya menjadi kejutan yang luar biasa, mengingat bahwa industri ini masuk ke dalam salah satu periode ketidakpastian terburuknya, dengan akal sehat menyatakan bahwa semakin sedikit, dan tidak lebih, minyak dibutuhkan.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak, bagaimanapun, tampaknya tidak terganggu oleh kenyataan seperti itu, mengatakan kepada kantor berita di Moskow pada hari Jumat bahwa negara-negara OPEC+ bebas untuk memproduksi ketika kesepakatan antar kelompok berakhir pada tanggal 31 Maret. Pesan Novak jelas: Kami menaikkan spekulasi. Terserah kalian apa yang ingin Anda lakukan.

Sabtu malam setempat, Arab Saudi merespons, memangkas harga jual resmi minyak mentahnya dalam 20 tahun terakhir untuk membuat harga minyaknya menjadi lebih kompetitif. Untuk pribadi, kerajaan juga mengatakan kepada pelanggannya bahwa mereka dapat meningkatkan produksi hingga di atas 10 juta barel per hari.

Panggung sekarang tampaknya siap terbuka untuk perang produksi minyak habis-habisan, dan hanya waktu yang akan menentukan siapa yang akan menjadi pemenang dan siapa yang akan dikalahkan.

“Rusia puas menjadi penjahat (di film) James Bond yang tampaknya menjadi film terakhir dalam seri tiga tahun yang disebut OPEC+,” kata Ed Moya dari platform perdagangan daring OANDA.

“Rencana akhir Rusia bisa mendapatkan pangsa pasar pada tahun 2021 ketika permintaan global kembali normal (dan) melihat beberapa perusahaan pengebor minyak serpih AS keluar dari bisnis ini atau jika OPEC akhirnya menyerah tanpa mereka,” ungkap Moya. “Rusia sekarang dapat hidup dengan harga minyak $40 per barel dan tampaknya mereka bersedia menerima harga yang lebih rendah dalam jangka pendek untuk melihat industri ini berkonsolidasi.”

Pertanyaannya adalah seberapa jauh harga akan turun lebih rendah.

Seperti yang dikemukakan Flynn dari Price Futures Group, harga $35 adalah suatu kemungkinan. Itu akan menjadi sekitar $6 per barel di bawah harga patokan minyak AS ditutup pada hari Jumat.

Hari Senin bisa menjadi bencana lain untuk harga minyak mentah ketika Badan Energi Internasional (IEA) merilis prospek global bulanan terbaru mengenai permintaan-penawaran minyak. Kepala badan tersebut Fatih Birol telah memperingatkan pasar untuk mempersiapkan revisi penurunan besar.

“Saya akan mengumumkannya Senin pagi di Paris,” kata Kepala Badan IEA Fatih Birol pada sidang Kongres di Washington, Kamis. “Dampaknya sudah parah terutama karena sektor transportasi sangat terpengaruh.”

Bulan lalu, IEA yang berbasis di Paris, yang merupakan penasihat bagi negara-negara industri, memperingatkan bahwa virus covid-19 dapat membatasi pertumbuhan tahunan konsumsi minyak ke level terendah sejak 2011, tetapi masih memprediksi pertumbuhan 800.000 barel per hari.

Analis lain kini memperkirakan permintaan akan berkontraksi. Goldman Sachs memperkirakan bahwa konsumsi dapat menyusut tahun ini untuk keempat kalinya selama hampir 40 tahun.

Dengan semua perubahan besar pada tren minyak ini, ke mana harga emas bisa menuju?

Akal sehat menyatakan bahwa dengan ekonomi global berada dalam kemungkinan perlambatan dan imbal hasil obligasi AS menghasilkan nilai terendah baru setiap harinya menuju nol, emas hanya memiliki satu cara yakni naik.

Cukup benar, logam kuning mencapai kisaran $1.700 pada hari Jumat karena investor terus membeli safe haven ini. Emas berjangka juga mencatatkan keuntungan mingguan terbesar selama 11 tahun – hampir 7%.

Namun, karena emas menjadi salah satu aset paling likuid untuk dibuang pada saat terjadi kesulitan, perusahaan lindung nilai dan lainnya juga menjual kepemilikan emasnya untuk menutupi kerugian pada posisi lain. Dengan demikian, lonjakan emas sejauh ini masih terbatas.

Tinjauan Energi

Harga minyak jatuh 10% pada hari Jumat silam, menjadi salah satu kejatuhan harga terburuk yang pernah terjadi, mendorong harga minyak mentah AS ke posisi terendah empat tahun karena Rusia menolak mendukung Arab Saudi dan negara mitra lainnya di OPEC untuk mengurangi produksi yang lebih besar guna mengimbangi hilangnya permintaan akibat virus covid-19.

Minyak West Texas Intermediate, patokan untuk harga minyak mentah AS, ditutup turun $4,62, atau sebesar 10%, di $41,28 per barel. Minyak Mentah WTI Berjangka sebelumnya jatuh ke $41,05, tingkat terendah sejak April 2016. Untuk sepekan, minyak ini jatuh hampir 8%.

Minyak Minyak Brent Berjangka, patokan global minyak mentah yang diperdagangkan di London, jatuh $4,72, atau 9,4%, ditutup di $45,27. Brent turun ke level $45,19 sebelumnya, terendah sejak Juli 2017. Untuk sepekan, minyak Brent anjlok 10%.

OPEC+, yang mencakup Rusia dan negara-negara penghasil minyak lainnya, mengeluarkan pernyataan setelah perundingan di Wina, mengatakan akan melanjutkan konsultasi untuk menstabilkan pasar minyak.

Sebelum pertemuan pada hari Jumat, ada spekulasi bahwa OPEC+ dapat menyetujui pemotongan hingga 1,5 juta barel per hari. Saudi seharusnya menghasilkan 1,0 juta barel per hari dari itu dan Rusia menyeimbangkan. OPEC+ sudah memiliki kesepakatan terpisah untuk mengurangi hingga 2,2 juta barel per hari hingga akhir Maret.

Kalender Energi ke Depan

Senin, 9 Maret

Prospek Permintaan-Penawaran Minyak IEA

Data perkiraan inventaris minyak Cushing dari Genscape

Selasa, 10 Maret

Laporan mingguan dari American Petroleum Institute (API) tentang stok minyak.

Rabu, 11 Maret

Laporan mingguan stok minyak EIA

Kamis, 12 Maret

Laporan gas alam mingguan dari EIA

Jumat, 13 Maret

Jumlah mingguan pengeboran minyak Baker Hughes.

Tinjauan Logam Mulia

Emas melonjak hampir 7% untuk seminggu terakhir, kenaikan mingguan terbesar dalam 11 tahun. Harga logam kuning mendekati $1.700 per ons di tengah meningkatnya kekhawatiran penyebaran luas virus covid-19 yang mendorong investor di seluruh dunia menuju safe haven.

Emas Berjangka COMEX untuk penyerahan April di New York ditutup naik $4,40, atau 0,3%, di $1,672.40 per ons. Untuk sepekan, emas berjangka ini melonjak 6,7%, kenaikan mingguan terbesar sejak 2009. Emas April sebelumnya mencapai titik tertinggi sesi di $1.690,65, kurang $10 dari target analis di $1.700.

XAU/USD, yang mencerminkan perdagangan langsung fisik emas, menetap di angka $1,674.52, naik $88,36, atau 5,5% untuk sepekan.

Source : investing.com