Dolar AS Menguat Tipis Jelang Rilis CPI & Keputusan ECB Pekan Ini

Dolar Amerika Serikat beranjak naik tipis pada Senin (07/06) pagi di Asia. Namun, laporan ketenagakerjaan AS Mei yang lebih lemah dari perkiraan memberikan sedikit hambatan bagi greenback saat pekan ini dimulai.

Indeks Dolar AS naik tipis 0,04% ke 90,170 pukul 10.31 WIB menurut data Investing.com.

Pasangan USD/JPY naik tipis 0,05% menjadi 109,55.

Pasangan AUD/USD turun tipis 0,03% ke 0,7735 dan pasangan NZD/USD turun tipis 0,06% di 0,7207.

Di Indonesia, rupiah bergerak naik 0,14% ke 14.270,0 per dolar AS pukul 10.35 WIB.

Pasangan USD/CNY menguat 0,10% di pukul 10.33 WIB. Data perdagangan China yang akan dirilis hari ini dapat memberikan petunjuk tentang kekuatan fundamental yuan baru-baru ini.

Pasangan GBP/USD turun tipis 0,07% di 1,4144.

Gaji pekerja nonpertanian naik sebanyak 559.000 di bulan Mei menurut laporan ketenagakerjaan AS hari Jumat lalu, di bawah perkiraan 650.000 yang disiapkan oleh Investing.com tetapi di atas angka 278.000 untuk April.

Tingkat pengangguran bulan Mei berada di 5,8% lebih baik dari perkiraan, dan data ini membantu menenangkan kekhawatiran tentang penurunan aset yang lebih awal dari perkiraan oleh Federal Reserve AS untuk saat ini.

“Angka tenaga kerja AS Mei yang sedikit lebih lemah dari perkiraan pada hari Jumat akan mengatur nada tren untuk minggu-minggu mendatang … ini memberikan alasan bagi (Fed) untuk mengatakan bahwa kemajuan substansial menuju tujuannya belum tercapai dan akan memundurkan perdebatan tapering sedikit lebih lama,” sebut analis ING Bank dalam catatan.

Kekhawatiran itu telah mendorong sedikit peningkatan dalam spekulasi short terhadap dolar selama seminggu terakhir, bahkan ketika pejabat Fed menyatakan bahwa pemulihan ekonomi dari COVID-19 masih memiliki jalan panjang dan mereka berharap akan mempertahankan kebijakan dovish yang ada saat ini.

Fokus investor sekarang adalah pada angka indeks harga konsumen (CPI) yang akan dirilis pekan ini. Angka-angka tersebut dapat mempengaruhi langkah Fed selanjutnya karena dapat mengukur tekanan harga lebih lanjut saat ini. Angka yang lebih rendah dari perkiraan bisa berarti penurunan lebih lanjut untuk mata uang AS.

Investor juga menunggu keputusan kebijakan terbaru Bank Sentral Eropa (ECB), yang akan dirilis pada hari Kamis, dan pertemuan Fed Juni sendiri dijadwalkan pada 15 hingga 16 Juni.

Fokusnya akan tepat pada apakah ECB akan mulai mengurangi program pembelian obligasinya.

“Dengan asumsi penurunan dolar dapat melewati Super Thursday dari CPI AS dan keputusan kebijakan ECB tanpa cedera, dolar dapat tetap ditawarkan dengan ringan ke dalam risiko peristiwa utama bulan ini yang merupakan keputusan FOMC,” catatan ING menambahkan.

“ECB sedikit mengejar ke-22 … secara bertahap prospeknya membaik dan kondisi keuangan juga masih secara luas kondusif untuk pemulihan,” kata analis Rabobank dalam catatan sendiri.

Namun, ini sebagian disebabkan oleh sikap dovish yang tegas dari beberapa anggota, yang memicu perdebatan di dalam pertemuan yang dapat memberikan sedikit perlambatan laju pembelian obligasi, tambah catatan itu.

Source : id.investing.com