Dolar AS Menguat Tipis, tapi Gejolak Harga Komoditas Tahan Penguatan

Dolar Amerika Serikat menguat tipis pada Selasa (11/05) pagi di Asia, tetapi kenaikan dibatasi oleh ekspektasi bahwa harga komoditas yang sudah melonjak akan naik lebih lanjut.

Indeks dolar AS naik tipis 0,05% ke 90,233 pukul 11.08 WIB menurut data Investing.com.

Pasangan USD/JPY naik 0,13% di 108,93. Data yang dirilis sebelumnya di Jepang mengindikasikan pengeluaran rumah tangga bulan Maret tumbuh lebih baik dari perkiraan sebesar tahun 7,2% bulan ke bulan. Pengeluaran tumbuh sebesar 6,2% setahun, kenaikan terbesar sejak September 2019 dan pertumbuhan pertama dalam empat bulan.

Di Indonesia, rupiah melemah tipis 0,03% di 14.199,0 hingga pukul 11.18 WIB.

Pasangan AUD/USD naik tipis 0,06% di 0,7835 pukul 11.11 WIB menjelang pengumuman anggaran federal Australia hari ini. Adapun NZD/USD turun 0,12% di 0,7265.

Pasangan USD/CNY menguat 0,18% di 6,4270. Indeks Harga Konsumen (CPI) China baru saja meleset dari ekspektasi, menyusut sebesar 0,3% bulan ke bulan tetapi tumbuh sebesar 0,9% setahun. Indeks Harga Produsen (PPI) tumbuh lebih baik dari perkiraan 6,8% tahun ke tahun.

Pasangan GBP/USD naik tipis 0,04% di 1,4125 pukul 11.14 WIB.

Investor sekarang menunggu data inflasi dari AS, termasuk CPI inti, yang akan dirilis pada hari Rabu. Data tersebut akan mengukur tingkat tekanan inflasi dan dapat mendorong imbal hasil obligasi naik serta berpotensi memberi dorongan bagi greenback, menurut beberapa investor.

Harga komoditas termasuk minyak mentah, tembaga dan baja diperkirakan akan naik lebih lanjut, sehingga meningkatkan kekhawatiran tentang kenaikan inflasi. Obligasi dan dolar telah berganti-ganti merasakan antara keuntungan dan kerugian dari ekspektasi investor tentang kapan Federal Reserve AS akan mulai menjauh dari kebijakan dovishnya saat ini yang terombang-ambing.

Sejumlah pejabat Fed juga akan menyampaikan pandangannya sepanjang minggu ini, termasuk Gubernur Lael Brainard di kemudian hari. Di seberang Atlantik, Gubernur Ban of England Andrew Bailey akan berpidato pada hari Rabu.

“Saat ini, perdagangan reflasi termudah adalah dengan mengamati harga komoditas dan membeli mata uang komoditas … pasar memiliki keraguan tentang pandangan ramah Fed terhadap inflasi, tetapi ketidakpastian mengenai kebijakan membuat beberapa pasangan mata uang berada dalam kisaran yang ketat,” ahli strategi valuta asing Daiwa Securities Yukio Ishizuki mengatakan kepada Reuters.

Terhadap mata uang lainnya, dolar diperdagangkan pada C$1,2097 melawan mata uang Kanada, level terlemah lebih dari tiga tahun. Itu juga mendekati level terendah dua minggu terhadap peso Meksiko.

Permintaan komoditas diperkirakan akan terus meningkat karena vaksinasi COVID-19 meningkatkan prospek ekonomi di lebih banyak negara. Selain itu, kendala pasokan untuk beberapa komoditas dapat berarti meningkatkan harga dalam jangka pendek, memberikan dorongan lebih lanjut bagi mata uang terkait komoditas.

Dalam cryptocurrency, Ether diperdagangkan di level $3.906, sedikit turun dari rekor tertinggi baru-baru ini di $4.200. Bitcoin juga turun sedikit ke kisaran $ 55.578.

Source : id.investing.com