Emas Menembus $1.750, Amati Yield atau Dolar AS Bakal Ganggu Tren

Emas menembus level resisten $1.750 per ons untuk pertama kalinya dalam enam minggu pada perdagangan Kamis (08/04), menetapkan dasar teknikal setidaknya untuk kembali ke $1.800 – meskipun pergerakan imbal hasil obligasi AS dan dolar dapat mengganggu pesta itu.

Harga emas berjangka di Comex New York ditutup naik 0,86% ke $1.755,05 per troy ons pada Kamis dan pagi ini turun 0,13% di $1.755,95 per troy ons menurut data Investing.com pukul 08.38 WIB.

Emas spot juga ditutup naik 0,97% di 1.754,20 pada Kamis dan turun tipis 0,01% di 1.755,47 Jumat pagi. Pergerakan emas spot merupakan bagian integral dari pengelola dana, yang terkadang lebih mengandalkannya daripada emas berjangka untuk menentukan arah tren.

Terakhir kali emas diperdagangkan di atas $1.750 adalah pada 26 Februari, ketika emas baru saja menembus di bawah level $1.800 karena reli yield obligasi dan dolar.

Pada hari Kamis, imbal hasil (yield) patokan AS tenor 10 tahun berakhir anjlok 3,16% di 1,626 dan pagi ini terus melemah.

Indeks dolar bergerak naik tipis 0,04% ke 92,118 pukul 08.42 WIB dan sempat ditutup melemah 0,44% pada Kamis.

Grafik untuk Comex dan emas spot menunjukkan bahwa $1.800 berada dalam jangkauan arah jika momentum positif saat ini tidak terganggu.

“Penutupan mingguan di atas $1.755 akan benar-benar mengkonfirmasi potensi untuk target berikutnya di $1.780-$1.835 dan kemungkinan bisa lebih,” kata Sunil Kumar Dixit dari SK Dixit Charting di Kolkata, India.

Tetapi beberapa orang berpikir imbal hasil dan dolar juga bisa rebound dan memotong reli emas.

“Namun, kombinasi dari kenaikan imbal hasil dan suasana optimis secara luas di pasar keuangan kemungkinan akan menahan kenaikan apapun dalam logam mulia safe haven yang tidak menghasilkan tetap dibatasi untuk saat ini,” kata Sophie Griffiths, analis pasar untuk broker daring OANDA.

Emas mengalami salah satu pergerakan terbaiknya pada pertengahan 2020 ketika naik dari posisi terendah Maret di bawah $1.500 untuk mencapai rekor tertinggi hampir $2.100 pada bulan Agustus, menanggapi kekhawatiran inflasi yang dipicu oleh stimulus fiskal AS pertama senilai $3 triliun yang disetujui untuk melawan dampak pandemi virus corona.

Terobosan pengembangan vaksin sejak November, bersama dengan optimisme pemulihan ekonomi, bagaimanapun, memaksa emas untuk menutup perdagangan tahun 2020 di bawah $1.900.

Sejak awal tahun ini, emas mengalami lebih banyak hambatan karena dolar dan imbal hasil obligasi sering melonjak akibat argumen bahwa pemulihan ekonomi AS dari pandemi dapat melebihi ekspektasi, yang mengarah kepada kekhawatiran meningkatnya inflasi karena Federal Reserve mempertahankan suku bunga mendekati nol.

Emas mendominasi pergerakan turun pada tahun 2021 bahkan lebih luar biasa lagi mengingat Kongres AS meloloskan bantuan Covid-19 senilai $1,9 triliun pada bulan Maret dan rencana pemerintahan Biden selanjutnya untuk RUU belanja infrastruktur senilai $2,2 triliun.

Penurunan dolar dari langkah-langkah stimulus ini seharusnya telah mengirim emas naik sebagai lindung nilai inflasi. Namun yang sering terjadi justru sebaliknya.

Source : id.investing.com