Harga Minyak Dunia Terus Menguat, Apa Sebabnya?

Harga minyak dunia melanjutkan penguatan pada perdagangan akhir pekan lalu seiring ketatnya pasokan dari Amerika Serikat.

Tetapi harga minyak flat secara mingguan karena naiknya harga batubara dan gas telah reda, membatasi peralihan bahan bakar yang telah memicu permintaan produk minyak untuk listrik.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik USD1,26, atau 1,5 persen ke harga USD83,76 per barel. Sedangkan minyak Brent naik 92 sen atau 1,09 persen ke harga USD85,53 per barel.

Minyak mencapai level tertinggi multi-tahun di awal minggu di tengah kekhawatiran tentang kekurangan batu bara dan gas di China, India dan Eropa, yang mendorong peralihan bahan bakar ke diesel dan bahan bakar minyak untuk pembangkit listrik.

“Harga gas alam dan batu bara yang lebih lemah akan menghilangkan beberapa dukungan untuk pasar minyak,” kata ahli strategi komoditas ING dalam sebuah catatan.

Minyak WTI menuju kenaikan 0,5 persen untuk minggu ini, bertahan tidak jauh dari level tertinggi tujuh tahun saat awal pekan ini karena investor mengamati stok minyak mentah yang rendah di lokasi penyimpanan utama di Oklahoma.

“Ada kekhawatiran yang jelas atas pengurasan persediaan yang kami lihat di pusat pengiriman WTI,” kata analis ING.

Data Administrasi Informasi Energi AS pada hari Rabu menunjukkan stok minyak mentah USA turun menjadi 31,2 juta barel, level terendah sejak Oktober 2018. Produksi minyak mentah kilang telah turun dalam seminggu hingga 15 Oktober.

“Beberapa investor juga memangkas risiko di berbagai energi, dengan alasan bahwa euforia krisis energi telah memuncak,” kata analis RBC Michael Tran dalam sebuah catatan. 

Source : suara.com