Harga Minyak Kian Naik, Perundingan Nuklir Iran Ditunda Sementara

Harga minyak naik pada Senin (21/06) pagi di Asia sejalan dengan awal yang kuat dari musim mengemudi saat musim panas menopang kenaikan. Cairan hitam juga diuntungkan dari jeda dalam perundingan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran dan jika berhasil maka bisa menambah ekspor Iran ke pasar global.

Iran adalah anggota Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Harga minyak Brent terus naik 0,35% di $73,77 per barel pukul 11.31 WIB dan harga minyak WTI kian naik 0,49% di $71,64 per barel menurut data Investing.com.

Prospek permintaan bahan bakar cerah seiring terus meningkatnya vaksinasi COVID-19 dan musim perjalanan di musim panas sedang berlangsung, telah mendorong kenaikan untuk Brent dan WTI berjangka selama empat minggu terakhir. Rebound itu juga telah mendorong premi spot untuk minyak mentah di Asia dan Eropa ke level tertinggi multi bulan.

“Rebound permintaan di musim panas belahan bumi utara begitu kuat sehingga pasar menjadi semakin khawatir tentang penurunan tajam lanjutan persediaan,” tulis analis ANZ dalam catatan.

Negosiasi antara negara kekuatan dunia dan Iran untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir tahun 2015 dihentikan saat Ebrahim Raisi memenangkan pemilihan presiden Iran yang berlangsung selama minggu sebelumnya. Jeda ini diperkirakan akan berlangsung sekitar 10 hari.

Catatan ANZ mengatakan pemilihan umum itu dapat menunda kesepakatan nuklir, karena adanya “kemungkinan minyak Iran mencapai pasar dalam jangka pendek tampaknya tidak mungkin (terjadi).” Catatan itu menambahkan bahwa Iran bersikeras pada penghapusan sanksi AS terhadap Raisi sebelum kesepakatan tercapai.

Source : id.investing.com