Harga minyak stabil menjelang pemilihan AS, WTI naik 0,2% ke US$ 38,98 per barel

Harga minyak mulai berbalik arah dan bertahan stabil pada perdagangan hari ini jelang pemilihan presiden Amerika Serikat (AS). Sentimen lain yang mempengaruhi harga minyak oleh kekhawatiran permintaan dan kenaikan pasokan minyak global.

Harapan bahwa produsen utama akan menahan diri dari peningkatan produksi membantu mengangkat harga di sesi sebelumnya. Tetapi di saat yang sama, pasar juga menghadapi lonjakan kasus virus corona, pasokan Libya yang meningkat dengan cepat dan ketidakpastian tentang hasil pemilu AS.

Selasa (3/11) pukul 12.15 WIB, harga minyak mentah jenis Brent kontrak pengiriman Januari 2020 naik tipis 1 sen menjadi US$ 38,98 per barel. 

Di saat yang sama, harga minyak mentah berjangka jenis West Texas Intermediate (WTI) kontrak pengiriman Desember 2020 naik 8 sen atau 0,2% ke level US$ 36,89 per barel. 

Kedua harga minyak benchmark naik hampir 3% pada perdagangan hari Senin (2/11).

“Meskipun gambaran teknis menunjukkan kenaikan lebih lanjut ke depan, gambaran penawaran atau permintaan menceritakan cerita yang berbeda, terutama dengan Eropa,” kata Jeffrey Halley, Senior Market Analyst Asia Pasifik OANDA di Singapura.

Sementara itu, Italia adalah negara terbaru di Eropa yang memperketat pembatasan Covid-19, termasuk membatasi perjalanan antara wilayah yang paling parah terkena dampak dan memberlakukan jam malam, yang akan membatasi permintaan bahan bakar.

“Permintaan telah mencapai puncaknya karena munculnya kembali kasus virus corona di seluruh dunia telah mengakibatkan penguncian baru,” kata Riset ANZ dalam sebuah catatan.

Namun, harga mendapatkan sedikit pencerahan setelah menteri perminyakan Rusia mengadakan pembicaraan dengan perusahaan minyak domestik untuk menunda kenaikan produksi minyak mentah yang direncanakan untuk Januari.

“Kremlin telah secara efektif menghentikan dua celah dengan satu semak-mempertahankan harga minyak dan secara efektif mengintervensi penurunan tajam ganda itu,” kata Stephen Innes, Chief Market Strategist Axi.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia, sebuah kelompok yang disebut OPEC+, masih memangkas produksi minyak dari Mei untuk mendukung harga dan mengurangi pengurangan menjadi 7,7 juta barel per hari (bph) pada Agustus. Mereka akan memotongnya lebih lanjut sebesar 2 juta barel per hari di bulan Januari.

Tetapi dengan melonjaknya kasus Covid-19 di Eropa dan AS dan kembalinya pasokan minyak yang cepat dari Libya baru-baru ini setelah blokade delapan bulan, Arab Saudi dan Rusia mendukung penundaan peningkatan produksi pada Januari.

OPEC mengadakan pertemuan penuh berikutnya pada 30 November.

Source : kontan.co.id