Dolar AS Naik, Pulih dari Pelemahan Sentimen Omicron tapi Volatilitas Tetap Ada

Dolar AS beranjak naik pada Senin pagi di Asia dan investor perlahan kembali mendapatkan selera risikonya setelah ditemukannya varian omicron COVID-19. Namun, kehati-hatian tetap ada karena penelitian terus berlanjut pada jenis baru ini.

Indeks Dolar AS yang mengukur greenback terhadap sejumlah mata uang lainnya naik 0,18% ke 96,280, setelah jatuh ke level terendah satu minggu di 95,973 pada hari Jumat. Meskipun mata uang safe haven AS ini siap untuk mendapatkan dorongan dari ketidakpastian, prospek kapan Federal Reserve AS dan bank sentral utama lainnya akan menaikkan suku bunga sekarang yang masih tidak pasti.

Pasangan USD/JPY naik 0,35% ke 113,71. Yen telah menjadi penerima manfaat terbesar dari peralihan aset ke tempat yang aman, melonjak hingga 2% menjadi 113,05 pada hari Jumat.

Rupiah kembali bergerak melemah 0,24% ke 14.334,0 per dolar AS hingga pukul 11.17 WIB.

Pasangan AUD/USD naik0,32% ke 0,7146 dan dolar Australia pulih setelah jatuh 1% pada hari Jumat. Pasangan NZD/USD naik tipis 0,12% ke 0,6834.

Pasangan USD/CNY turun tipis 0,15% di 6,3826 pukul 11.18 WIB dan GBP/USD turun tipis 0,03% di 1,3337.

Penemuan varian omicron di Afrika Selatan pekan lalu mendorong beberapa negara menerapkan kontrol perbatasan. Namun, kasus-kasus telah dilaporkan di negara-negara seperti Australia, Inggris, Kanada, Jerman dan Hong Kong.

Meskipun masih dalam penelitian, mutasi pada protein lonjakan omicron menunjukkan bahwa varian ini kemungkinan resisten terhadap vaksin saat ini. BioNTech SE (NASDAQ:BNTX) mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka dapat mengetahui dalam waktu dua minggu jika vaksin yang dikembangkannya dengan Pfizer Inc. (NYSE:PFE) perlu dikerjakan ulang, sementara kepala petugas medis Moderna (NASDAQ:MRNA) Inc. Paul Burton mengatakan suntikan yang dikerjakan ulang dapat tersedia pada awal 2022.

“Sampai saat itu, volatilitas pasar kemungkinan akan tetap tinggi. Pasar telah dipaksa untuk menilai kembali prospek pertumbuhan global sampai kita tahu lebih banyak,” menurut ahli strategi senior FX National Australia Bank (OTC:NABZY), Rodrigo Catril dalam catatan.

Investor lain mendukung sentimen catatan itu.

“Kami memperkirakan mata uang akan bergejolak minggu ini. Tidak perlu banyak berita negatif tentang omicron untuk mendorong dolar Australia di bawah $0,7000,” papar ahli strategi Commonwealth Bank of Australia (OTC:CMWAY), Joseph Capurso kepada Reuters.

Presiden AS Joe Biden akan memberikan pembaruan di kemudian hari mengenai tanggapan negaranya terhadap varian omicron.

Source : id.investing.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *